• Jelajahi

    Copyright © Pituluik
    Pituluik Media

    Iklan

    Marosok Tradisi Unik Asal Minangkabau yang Memiliki Makna Tersirat

    Pituluik Media
    Thursday, July 19, 2018, July 19, 2018 WIB Last Updated 2018-07-19T10:07:52Z

    Marosok merupakan salah satu tradisi unik yang berasal dari Minangkabau. Marosok itu sendiri merupakan cara berdagang yang cukup unik.

    Tradisi marosok ini biasanya dilakukan ketika jual beli binatang ternak seperti sapi, kerbau, kambing dan domba.

    Dibeberapa tempat di daerah sumatera barat tradisi ini masih berlangsung, contohnya saja di pasar ternak Koto Baru, Kabupaten Tanah Datar.
    Aturan dalam transaksi marosok tidak boleh menyebutkan angka nominal dari harga binatang. Cara bertransaksi dalam tradisi dagang ini dilakukan dengan menggunakan tangan.

    Antara si penjual dan pembeli akan bersalaman, lalu tangan kedua pembeli dan penjual tersebut akan ditutupi sehingga tidak seorang pun dapat melihat. Biasanya akan ditutupi dengan menggunakan sarung, handuk dan beberapa alat lainnya. Sehingga ketika bertransaksi yang mengetahui harga jual hanyalah si penjual dan si pembeli.
    Tradisi Marosok
    Sumber Gambar: Nulis.co.id
    Biasanya transaksi marosok akan selesai jika si penjual dan pembeli menarik tangannya serta memberikan tanda sepakat. Namun jika transaksinya masih belum menemukan titik terang maka kedua belah pihak tidak akan melepas tangannya. Dan sangat jarang sekali transaksi marosok ini akan gagal, karena tujuan dari tradisi ini adalah agar kedua belah pihak merasa di untungkan.

    Jika kita fahami makna dari jual beli seperti marosok ini, tentu memiliki makna yang mendalam. Dari tradisi ini akan melatih seseorang dalam bernegosiasi dan juga bagaimana menjaga rahasia. Jika setelah bertransaksi si penjual ataupun si pembeli mengatakan kepada orang lain berapa harga kesepakatan ketika mereka menjual atau membeli binatang ternak tersebut, maka dipastikan bahwa transaksi marosok yang mereka lakukan menjadi sia-sia.

    Dari transaksi marosok kedua belah pihak tidak ada yang akan merasa dirugikan. Jika salah satu pihak memberi tahukan harga jual kepada pihak lain dan diketahui oleh pembeli lainnya, tentu hal ini akan mendatangkan perasaan tidak puas dan salah satu pihak merasa dirugikan.

    Kapan tradisi marosok ini dimulai tidak ada yang mengetahui kapan pastinya, namun tradisi ini sudah ada dan dilaksanakan secara turun temurun. Jika ada yang penasaran dengan cara transaksi marosok ini, sobat bisa kunjungi tempat-tempat jual beli binatang ternak seperti yang ada di pasar Koto Baru, Kabupaten Tanah Datar.
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Iklan