-->
  • Jelajahi

    Copyright © Pituluik
    Pituluik Media

    Iklan

    FDA Memperluas Daftar Penarikan untuk Hand Sanitizers Beracun

    Pituluik Media
    Tuesday, July 28, 2020, July 28, 2020 WIB Last Updated 2020-07-28T13:28:31Z

    Food and Drug Administration telah menambah daftar pembersih tangan yang ditarik ke sedikitnya 75, dengan mengatakan kadar alkohol kayu beracun dalam produk-produk itu dapat menyebabkan cedera atau bahkan kematian. Beberapa dijual di rantai nasional, seperti Walmart dan Costco.

    Menurut NBC News, FDA telah menemukan peningkatan pembersih tangan yang dilabeli mengandung etil alkohol, atau etanol, tetapi ternyata tesnya positif untuk metanol, atau alkohol kayu. Jika metanol diserap melalui kulit, dapat menyebabkan kebutaan dan rawat inap. Jika termakan, bisa menyebabkan kematian.

    Sejak pandemi dimulai, pejabat kesehatan terus mendesak warga Amerika untuk mencuci tangan selama 20 detik setiap kali atau menggunakan pembersih tangan untuk melindungi dari paparan COVID-19. Permintaan untuk pembersih tangan telah melonjak, dan merek-merek baru yang meragukan telah membuat jalan mereka untuk menyimpan rak di Amerika Serikat. Sebagian besar merek yang dimaksud diimpor dari Meksiko.

    "Sayangnya, ada beberapa perusahaan yang mengambil keuntungan dari meningkatnya penggunaan pembersih tangan selama pandemi coronavirus dan menempatkan kehidupan dalam risiko dengan menjual produk dengan bahan-bahan berbahaya dan tidak dapat diterima," kata Dr. Stephen Hahn, komisioner FDA. "Konsumen dan penyedia layanan kesehatan tidak boleh menggunakan pembersih tangan yang mengandung metanol."

    Menurut Peter Pitts, mantan komisaris asosiasi FDA dan presiden dari Pusat Obat untuk Kepentingan Umum, menjual pembersih tangan ini seperti menjual obat yang tidak disetujui.

    "Ketika Anda berada di sebuah perusahaan dan Anda membeli produk dalam jumlah besar, ketika sanitizer dibeli, Anda ingin memahami asal produk itu — di mana produk itu diproduksi, apakah itu disetujui berdasarkan standar manufaktur yang baik atau tidak yang dibawa oleh FDA — dan jelas itu diabaikan begitu saja, ”katanya.

    Klub grosir BJ baru-baru ini memanggil Blumen Clear Advanced Hand Sanitizer dengan alkohol 70% karena kandungan metanolnya. "Karena sangat berhati-hati, 4E Brands meminta agar anggota segera menghentikan penggunaan produk ini dan membuangnya sesuai dengan peraturan setempat," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Costco dan Walmart juga memanggil pembersih tangan Blumen.

    Pada bulan Juni, FDA pertama kali memperingatkan tentang sembilan produk buatan Meksiko, dan sejak itu, lusinan produk telah ditambahkan ke dalam daftar. Tidak jelas bagaimana produk tersebut berakhir di toko-toko AS, tetapi mungkin ada puluhan merek pembersih tangan baru yang dibuat sejak awal pandemi.

    Sepuluh kematian dan lusinan rumah sakit di Arizona dan New Mexico diyakini terkait dengan metanol pada pembersih tangan. Kasus-kasus tersebut juga dikaitkan dengan gangguan penggunaan alkohol.

    Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan agar konsumen menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol yang mengandung setidaknya 60% etil alkohol (etanol), yang harus diberi label dengan jelas pada wadah. Tidak disarankan untuk menambahkan alkohol ke pembersih tangan non-alkohol.

    FDA telah mengeluarkan peringatan impor pada beberapa merek pembersih tangan untuk menghentikan produk memasuki AS, termasuk:

    Produk Blumen
    Klar dan Danver Instant Hand Sanitizer (diberi label dengan Greenbrier International)
    Modesa Instant Hand Sanitizer Pelembab dan Vitamin E
    Hello Kitty oleh Sanrio Hand Sanitizer
    Aloe terjamin
    Untuk daftar lengkap, buka pembaruan pembersih tangan FDA.

    Sumber Daya Coronavirus

    NACS telah mengumpulkan sumber daya untuk membantu komunitas ritel yang nyaman menavigasi krisis COVID-19. Untuk pembaruan dan panduan berita, kunjungi halaman sumber daya coronavirus kami.
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Iklan