-->

5 Penerbit Digital Top Di Dunia


Pemasaran influluar sedang mengalami momen (sangat besar).

Menurut survei yang dilakukan oleh eMarketer, sekitar 70% pemasar AS berencana untuk meningkatkan pengeluaran mereka untuk program influencer tahun ini dan 89% percaya bentuk pemasaran ini dapat berdampak positif pada perasaan orang terhadap suatu merek.

Namun, seiring dengan lonjakan minat ini telah datang pengawasan tambahan: merek semakin khawatir tentang penipuan influencer dan menindak program yang terlibat dalam praktik buruk seperti membeli pengikut palsu.

Baca Juga:



Di sinilah penerbit mapan dapat membawa kredibilitas dan kemampuan pemeriksaan untuk memonetisasi influencer dan saluran distribusi mereka. Penerbit media digital sudah memiliki analitik penerbit yang kompleks , mereka tahu demografi audiens mereka serta minat dan mereka berpengalaman dalam membuat konten yang berfungsi!

Mengingat bahwa mereka duduk di nexus periklanan, pembuatan konten, dan keterlibatan audiens, penerbit online diposisikan dengan sempurna untuk menjadi pemungkin dan penjaga gerbang program pemasaran influencer yang tepercaya.

Tantangannya adalah menentukan pendekatan yang tepat. Seperti yang ditulis oleh whitepaper baru-baru ini dari Biro Iklan Interaktif, pemasaran influencer dan penerbit dapat dipasangkan dengan berbagai cara, mulai dari promosi yang diperluas hingga penawaran konten yang ditingkatkan dan pengembangan saluran pendapatan yang sama sekali baru.

Apa pro dan kontra dari masing-masing jalur ini? Seperti apa bentuknya ketika sepenuhnya berkembang?

Untungnya, organisasi tidak harus memulai dari awal ketika menangani pertanyaan-pertanyaan ini. Sementara pemasaran influencer masih berkembang pesat, sejumlah penerbit sekarang memiliki program yang sukses dan relatif matang yang dapat memberikan inspirasi dunia nyata yang berharga.

Khususnya, penerbit yang ingin memulai atau memperluas keterlibatan mereka dalam pemasaran influencer harus memperhatikan pendekatan yang sangat berbeda yang diambil oleh lima penerbit terkemuka ini:

GQ


Metode bekerja sama dengan influencer yang paling dicoba dan benar adalah bagi penerbit untuk mengembangkan kampanye konten / iklan yang memasangkan tim produksinya dan saluran distribusi yang dimiliki dengan pengiklan dan pakar bidang topik.

Walaupun ini kedengarannya relatif mudah, tidak mudah untuk mengeksekusi dengan baik: Mengintegrasikan influencer dan merek dengan cara yang terasa organik membutuhkan keterampilan yang cukup besar.

Satu organisasi yang secara konsisten berhasil dalam pendekatan ini adalah GQ . Seperti contoh ini menampilkan influencer fashion Angel Ramos dan merek alkohol Remy Martin menunjukkan, penerbit unggul dalam mengembangkan karya-karya yang terasa menarik dan alami.

Disney


Banyak penerbit telah mengembangkan jaringan pakar materi pelajaran eksternal untuk membantu membuat dan mendistribusikan konten. Ketika pemasaran influencer tumbuh, bagaimana mereka dapat memanfaatkan hubungan ini?

Satu jalur ke depan adalah apa yang telah dilakukan Disney dengan DDN -nya (Jaringan Digital Disney).

DDN, yang lahir dari Maker Studios, adalah jaringan multi-channel Disney sendiri: Memadukan keahlian konten dengan daftar bintang media sosial untuk membuat perpustakaan video digital bentuk pendek.

Daya tarik utama DDN kepada pengiklan adalah penargetannya: jaringan secara eksplisit ditujukan untuk Gen Z dan Millenial. Untuk merek yang ingin menjangkau kelompok-kelompok ini, bekerja dengan daftar influencer sosial yang dipasangkan dengan penerbit (Disney) yang berpengalaman dalam kebutuhan khalayak ini sangat menarik.


The New York Times


Sementara The New York Times sering dianggap sebagai organisasi tradisional, ia adalah salah satu penerbit yang berpikiran maju di luar sana dalam hal pemasaran influencer.

Alih-alih membangun jaringannya sendiri, Times keluar dan membeli HelloSociety , sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam pemasaran dan analisis influencer.

Langkah ini memungkinkan penerbit melakukan dua hal:

Pertama, Times mengintegrasikan HelloSociety ke dalam T Brand Studio , dengan cepat meningkatkan kemampuan influencer yang dapat ditawarkan kepada pengiklannya sendiri.

Kedua, karena HelloSociety terus beroperasi agak mandiri, Times mendapat manfaat dari program influencer yang tidak terkait langsung dengan platformnya sendiri. Ini sudah termasuk kampanye sosial untuk berbagai pengiklan besar, termasuk Armani, Buick, dan FedEx.

Forbes


Bagaimana jika mungkin membuat orang membayar Anda untuk menjadi influencer di platform Anda sendiri?

Itulah yang berhasil dilakukan Forbes .

Program BrandVoice penerbit memungkinkan merek untuk menjangkau khalayak luas dengan konten mereka sendiri melalui Fobes.com dan saluran sosial Forbes - semua dengan biaya, tentu saja. Pada dasarnya, perusahaan memungkinkan pemasar konten untuk menjadi influencer sendiri, daripada membutuhkan amplifikasi dari orang lain.

Kunci keberhasilan program adalah strukturnya: pemasar diperiksa, diharuskan membuat sejumlah keping sebulan, dan konten mereka dipasangkan dengan promosi. Kombinasi dukungan dan tayangan yang dijamin ini memastikan bahwa kampanye berhasil untuk semua pihak.

Refinery29


Terakhir, penting bagi penerbit untuk mengingat bahwa mereka sering memiliki banyak bakat di rumah.

Satu organisasi yang sepenuhnya mendapatkan ini adalah Refinery29. Seperti yang Digiday laporkan awal tahun ini:

"Untuk menonjol di bidang penuh penerbit yang berfokus pada wanita, Refinery29 telah menunjukkan kepada pengiklan keinginan yang meningkat untuk menawarkan akses kepada staf editorialnya. Musim panas lalu, ia mulai menjual peluang kepada pengiklan untuk mendirikan toko di dalam kantornya. Baru-baru ini, sudah mulai menjual kampanye influencer yang mencakup posting disponsori yang dibuat oleh [timnya]. "

Dalam aksi ini dapat terlihat seperti kampanye tujuh bulan Under Armour pada 2017, yang memasangkan merek dengan Lucie Fink, seorang staf di Refinery29 dengan banyak pengikut media sosial.

Meskipun garis-garis yang kabur antara editorial dan periklanan ini bisa terasa menggelegar, juga masuk akal dalam banyak situasi. Lagipula, orang-orang yang bekerja untuk penerbit sering bersemangat tentang bidang topik dan memiliki kemampuan untuk berhasil melibatkan khalayak. Dengan kata lain, mereka influencer.

BERIKAN KOMENTAR ()
 
wisata tradisi game kuliner